MUI Ajak Masyarakat Peduli Korban Bencana Alam

PERS RILIS MUI Pusat 28 Juli 20

LUWU UTARA – Tim Penanggulangan Bencana (TPB) Majelis Ulama Indonesia (MUI) Pusat mengajak masyarakat khususnya umat Islam untuk peduli kepada korban bencana alam termasuk untuk korban banjir Kabupaten Luwu Utara, Sulawesi Selatan. Dalam hal ini TPB MUI telah menyalurkan bantuan untuk masyarakat korban banjir di kabupaten tersebut.

Kepala TPB MUI, KH Sodikun, mengatakan kalau masyarakat mempunyai kelebihan harta maka bantu mereka yang membutuhkan bantuan. Misalnya korban bencana alam dibantu melalui zakat, infak dan sedekah. Setelah melihat kerusakan akibat banjir bandang di Luwu Utara seharusnya terpanggil untuk memberikan bantuan.

“Orang yang tidak terketuk hatinya dan tidak empati dengan kondisi seperti ini, akan diragukan kemanusiaannya, oleh karena itu gerakan-gerakan yang kami bangun adalah gerakan-gerakan kemanusiaan karena manusia harus selalu peduli kepada sesama manusia,” kata KH Sodikun, Selasa (28/7).

Ia menjelaskan, manusia yang kurang peduli dan kurang cinta kepada sesama manusia yang sedang menghadapi musibah akan dimurkai oleh Allah SWT. Ia juga bersyukur melihat kerjasama yang baik dan kompak antara MUI Luwu Utara, Baznas dan Kantor Kementerian Agama Luwu utara.

Ketua MUI ini juga mengingatkan, musibah sampai kapanpun akan selalu datang menerpa atau menguji manusia, dan melihat bagaimana cara manusia menyikapinya. Untuk menyikapinya manusia harus bersatu dan mempunyai empati, terpanggil, peduli dan mencintai mereka yang terdampak musibah.

“Berdasarkan perspektif ajaran Islam, musibah yang dialami oleh saudara-saudara kita sebenarnya musibah yang kita alami juga, karena mereka juga bagian dari kita, mereka bagian dari bangsa kita,” ujarnya.

Kiai Sodikun mengingatkan, agama Islam mengajarkan bahwa manusia sesungguhnya bersaudara dan manusia harus saling membantu. Allah SWT juga menegaskan akan menolong orang yang gemar menolong.

“Kita mengajak dan mengimbau bersama-sama memberikan empati kepada saudara-saudara kita yang tengah mendapatkan musibah,” ujarnya.

Bantuan

Pada Ahad (26/7) Tim Penanggulangan Bencana (TPB) Majelis Ulama Indonesia (MUI) Pusat mendatangi korban banjir bandang di Kecamatan Masamba, Kabupaten Luwu Utara, Provinsi Sulawesi Selatan. Kedatangan TPB MUI Pusat untuk mengantarkan bantuan kepada korban banjir bandang yang sudah berada di pengungsian sejak dua pekan lalu.
Sekretaris TPB MUI Pusat, Ustaz Nadjamuddin Ramly, mengatakan TPB MUI membawa bahan makanan dan barang-barang yang dibutuhkan para pengungsi. TPB MUI juga memberikan pengarahan kepada ormas-ormas Islam, MUI Provinsi Sulawesi Selatan dan MUI Kabupaten Luwu Utara untuk menyampaikan tausiyah dan memimpin dzikir bersama masyarakat yang terdampak bencana banjir bandang.

“Memberikan tausiyah dan memimpin dzikir untuk bisa menenangkan dan melakukan pemulihan jiwa (korban bencana) sebagai bagian dari trauma healing,” kata Najamuddin yang juga Wasekjen MUI ini saat meninjau lokasi bencana di Kelurahan Bone, Kecamatan Masamba pada Ahad (27/7).

Ia mengatakan, terkait kebutuhan pengungsi yang dibawa TPB MUI di antaranya peralatan sholat seperti mukena, jilbab, pembalut, pakaian dalam, pakaian untuk balita, peralatan masak, masker, bahan makanan, uang tunai dan lain-lain. Semua yang dibawa TPB MUI sesuai permintaan MUI Luwu Utara yang lebih mengetahui kondisi korban bencana.l
TPB MUI juga mengunjungi beberapa lokasi pengungsian untuk melihat kondisi para pengungsi. Rencananya TPB MUI akan melakukan kunjungan dan penyaluran bantuan kedua jika dana sudah terkumpul lagi.

Ustaz Ramly menunjukan banyaknya rumah yang roboh, hanyut dan tertimbun lumpur. Banyak sekali bongkahan kayu menyertai lumpur yang dibawa oleh banjir bandang. “Di Kelurahan Bone banyak sekali rumah yang hanyut oleh banjir bandang, kita lihat di sekeliling kita banyak rumah-rumah yang sudah tidak bisa berfungsi karena sudah dimasuki pasir dan lumpur setinggi dua meter setengah,” katq dia.

Dia mengaku prihatin dengan lumpur dan bongkahan kayu yang menerjang pemukiman warga. Sejauh mata memandang di salah satu wilayah padat pemukiman di Kelurahan Bone, rumah-rumah hancur dan tertimbun lumpur yang tinggi.

Ketua MUI Kabupaten Luwu Utara, KH Muhammad Idris, mengatakan ada tiga sungai yang meluap dan mengakibatkan banjir bandang. Sebanyak delapan kecamatan dari 15 kecamatan di Luwu Utara terdampak banjir tersebut. Ada tiga kecamatan yang paling parah kerusakannya salah satunya Masamba.

Kiai Idris menyebutkan, ada sebanyak sekitar 1.275 rumah rusak berat dan 1.755 rumah rusak ringan. Jumlah pengungsi mencapai 15 ribu jiwa. “Mereka tinggal di tenda-tenda darurat, sebagian ada juga yang tinggal di rumah-rumah keluarganya,” ujarnya.

Bupati Luwu Utara, Indah Putri Indriani mengatakan, sebanyak 3.000 keluarga atau sekitar 14 ribu jiwa terdampak bencana dan mengungsi. Sebanyak 4.200 rumah terdampak banjir dan sekitar 1300 rumah di antaranya rusak berat dan selebihnya rusak sedang.

“Korban yang meninggal pada saat kami tutup pencarian korban kedua, sebanyak 38 jiwa meninggal, empat belum teridentifikasi, dan sembilan dilaporkan belum ditemukan,” ujarnya.

Indah mengatakan, yang paling dibutuhkan masyarakat di pengungsian saat ini adalah sanitasi, air bersih dan penerangan. Tapi perlahan kebutuhan ini sudah mulai tercukupi.

Sebelumnya pada Senin (13/7), daerah di Kabupaten Luwu Utara yang dilintasi Sungai Rada, Sungai Masamba dan Sungai Rongkang diterjang banjir bandang. Banjir tersebut disertai lumpur, pasir dan bongkahan kayu.

KOMISI INFOKOM MUI

Muhammadiyah Gelar Anugerah Jurnalistik Fachrodin Award 2020

Ada yang baru dalam Muhammadiyah. Menjelang Muktamar ke-48 Muhammadiyah di Surakarta, Jawa Tengah, pada 1-5 Juli 2020, Majelis Pustaka dan Informasi Pimpinan Pusat (MPI PP) Muhammadiyah memunculkan Fachrodin Award 2020. Award ini merupakan bentuk anugerah jurnalistik yang diberikan kepada peserta lomba penulisan yang digelar MPI PP Muhammadiyah.

“Kami menamai lomba penulisan ini sebagai Fachrodin Award 2020. Nama ini terinspirasi kiprah Haji Fachrodin sebagai pelopor pers Muhammadiyah,” ujar Dr. Ahmad Najib Burhani, Wakil Ketua MPI PP Muhammadiyah di sela-sela konferensi pers Fachrodin Award 2020 di Gedung PP Muhammadiyah, Jakarta (18 Februari 2020).

Ahmad Najib Burhani menambahkan bahwa tema utama yang diangkat dalam anugerah jurnalistik Fachrodin Award 2020 adalah peran-peran kebangsaan dan kemanusiaan Muhammadiyah di tingkat lokal. “Lomba penulisan tidak hanya terbuka untuk kader Persyarikatan Muhammadiyah tetapi silakan bagi siapa saja yang berminat menuliskan sejarah dan kiprah Muhammadiyah di berbagai daerah. Sehingga Muhammadiyah bukan saja yang sering muncul kiprahnya di Yogyakarta atau di Jakarta. Tapi banyak juga kader Muahmmadiya yang bekerja giat dalam senyap untuk umat di berbagai pelosok tanah air. Nah kini coba angkat mereka sebagai salah satu bentuk apresiasi,”ujar Ahmad Najib Burhani.

(more…)

Ajak Warga Agungkan Nabi, Veve Zulfikar Hadiri Malam Puncak Santrifest 2019

Pada kegiatan yang dihadiri oleh beberapa ulama terkenal ini (KH Ma’ruf Amin, Ustadz Yusuf Mansur,  Ustadz TGB, dan lain-lain, saya dipercaya untuk menjabat sebagai Ketua Panitia SantriFest 2019. Berikut kutipan berita resminya dari situs nu.or.id


Serang, NU Online

Penyanyi Veryal Eisha Aqila Zulfikar yang lebih dikenal dengan nama Veve Zulfikar akan memeriahkan malam puncak Santrivest 2019. Kegiatan berpusat di Stadion Maulana Yusuf Ciceri Kota Serang, Banten, Sabtu (23/3) malam.

Di hadapan ribuan santri, qoriah kelahiran di Jombang, Jawa Timur 7 Juli 2003 itu akan melantunkan beragam shalawat.

Kabar tersebut dibenarkan oleh Ketua Panitia Santrivest 2019, Iskandar Siregar. Menurutnya, kehadiran Veve Zulfikar di kegiatan penutup Santrivest sudah dikonfirmasi. “Insyaallah hadir termasuk Rafi Ahmad,” kata Iskandar kepada NU Online, Rabu, (20/3).

Ia mengatakan, kegiatan Santrifest 2019 diharapkan menjadi wadah bagi para santri maupun alumni pondok pesantren untuk menampilkan hasil kreatifitasnya. Hal itu merupakan upaya pengembangan dan pemberdayaan para santri.

“Melalui Santrifest ini dapat menyalurkan dan menampilkan kreatifitas mereka yang mudah-mudahan memberikan manfaat seluas-luasnya bagi kalangan santri maupun masyarakat,” tuturnya.

Ia berharap kehadiran Veve Zulfikar dapat menghibur dan menambah ketemauan masyarakat untuk mengagungkan Nabi Muhammad saw.

Seperti diketahui, Veve Zulfikar merupakan penyanyi religi yang sudah diundang ke berbagai tempat sejak kecil. Gadis usia 15 tahun ini melejit melalui senandung shalawat yang sering diunggah melalui channel Youtube.

Veve Zulfikar adalah anak Ustadz Qori Zulfikar. Ia anakpertama dari pertama dari lima bersaudara. Adik-adiknya adalah Zara Zulfikar, Haidar Zulfikar, Maira Zulfikar, dan Fahd Zulfikar. Ia merupakan santri Pondok Pesantren Sabiilunnajah, Pasuruan, Jawa Timur. (Abdul Rahman Ahdori/Kendi Setiawan)

sumber: NU Online

Pin It on Pinterest